20 Nov 2019
Home
×
Login Area
Tentang (LKK)
Struktur Organisasi
Keanggotaan
Berita
Program & Layanan
Agenda Kegiatan
HS CODE & Tarif Pabean
Peta Logistik
Tips
Peraturan Pemerintah
×
User ID/Email

Password

Register
×
Operator/Agency/vessel name/voyage
Jadwal Kapal
Port Asal :
Port Tujuan :
 
×

PENDAFTARAN
No KADIN
Perusahaan*
Alamat *
 
*
Kode Pos
Telepon *
HP/Seluler
Fax
Email
Website
Pimpinan
Jabatan
Personal Kontak
Bidang Usaha
Produk/Jasa *
Merek
ISIAN DATA KEANGGOTAAN ONLINE**)
Email
Nama lengkap
Password
Retype Password
Code ==> Verify

*) Wajib diisi
**) Diisi jika menghendaki keanggotaan Online.

×

 
LKK KADIN DKI JAKARTA
FREE CONSULTATION, REGISTER NOW !
Supported by
KADIN DKI JAKARTA

 

Keseimbangan Muatan Antar Wilayah Jadi Masalah Utama Logistik - 17 Okt 2019

Chairman Supply Chain Indonesia, Setijadi mengatakan, permasalahan utama logistik saat ini berada pada keseimbangan muatan antar wilayah. Hal ini menjadikan pengiriman muatan yang seharusnya bisa dua arah, hanya terjadi satu arah saja.
 
"Jadi kalau kita ngirim barang dari Jakarta ke Surabaya, harusnya bisa bolak balik ternyata hanya satu arah," katanya di Gedung Kemenperin, Jakarta.
 
Meski pemerintah telah mencanangkan program tol laut sejak 2015 lalu, Setijadi mengatakan, permasalahan utamanya yakni pada volume muatan balik. Bahkan, ia menyebutkan, permasalahan ini berkaitan dengan pemerataan pembangunan di Indonesia.
 
Saat ini, Pulau Jawa berhasil menyumbang distribusi Produk Domestik Bruto (PDB) hingga 50%. Sedangkan, untuk wilayah-wilayah bagian timur seperti Papua, distribusi PDB masih di bawah 10% saja.
 
"Otomatis kita bisa melihat keseimbangannya kan. Dari pulau jawa itu cukup banyak barang yang bisa dimuat, tapi di timur itu rendah," jelasnya.
 
Bahkan, lanjut Setijadi, muatan balik di tol laut hanya sampai 20% dari total keseluruhan muatan awal. Menurutnya, hal ini disebabkan lantaran volume komoditas di wilayah-wilayah bagian timur cukup rendah.
 
Untuk itu, Setijadi menyebutkan dua solusi yang bisa digunakan pemerintah agar keseimbangan muatan antar wilayah bisa terwujud. Pertama, pemerintah daerah harus bisa meningkatkan potensi komoditi, baik di sektor perikanan, peternakan, pertanian, maupun perkebunan.
 
"Kalau misalnya itu dikembangkan, industri perikanan di sana ditingkatkan, ketika kita mengirimkan barang-barang industri dari pulau jawa ke Indonesia bagian timur, (muatan baliknya) bisa memuat komoditas perikanan, atau peternakan, bahkan mungkin perkebunan, begitu," ujarnya.

Sumber dan berita selengkapnya: