14 Ags 2020
Home
×
Login Area
Tentang (LKK)
Struktur Organisasi
Keanggotaan
Berita
Program & Layanan
Agenda Kegiatan
HS CODE & Tarif Pabean
Peta Logistik
Tips
Peraturan Pemerintah
×
User ID/Email

Password

Register
×
Operator/Agency/vessel name/voyage
Jadwal Kapal
Port Asal :
Port Tujuan :
 
×

PENDAFTARAN
No KADIN
Perusahaan*
Alamat *
 
*
Kode Pos
Telepon *
HP/Seluler
Fax
Email
Website
Pimpinan
Jabatan
Personal Kontak
Bidang Usaha
Produk/Jasa *
Merek
ISIAN DATA KEANGGOTAAN ONLINE**)
Email
Nama lengkap
Password
Retype Password
Code ==> Verify

*) Wajib diisi
**) Diisi jika menghendaki keanggotaan Online.

×

 
LKK KADIN DKI JAKARTA
FREE CONSULTATION, REGISTER NOW !
Supported by
KADIN DKI JAKARTA

 

Dampak Corona, Aktivitas Ekspor-Impor Produk Unggulan Desa Terganggu - 11 Mar 2020

Wabah global Virus Corona (COVID-19) di China berpengaruh signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi. Salah satunya aktivitas ekspor-impor produk unggulan desa di Indonesia yang ikut terganggu.

Staf Khusus Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi, Dodik P Wijaya, mengatakan situasi ekonomi global tersebut berdampak pada kurang lebih 3 persen dari total jumlah desa yang menghadapi kesulitan dalam mengekspor produk unggulan desa, seperti produk makanan (1.183 desa), produk bukan makanan (517 desa), dan produk makanan dan bukan makanan (773 desa).

"Dampak tidak langsung juga tetap ada di 16.747 desa atau 22 persen dari total desa yang memiliki banyak produk unggulan yang menghadapi beberapa kesulitan dalam mengekspor produk," ujar Dodik.

Terkait hal tersebut, Dodik mengatakan, Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi mewajibkan dana desa tahap 1 yang telah dicairkan, agar digunakan untuk program kegiatan dengan sistem padat karya tunai (cash for work). Sistem tersebut akan memberikan peluang kerja bagi pengangguran dan masyarakat miskin di desa.

"Upah yang diterima oleh pekerja akan meningkatkan daya beli masyarakat dengan langsung meningkatkan konsumsi rumah tangga kumulatif dan mengurangi Rasio Gini di masyarakat," imbuh Dodik.

Lebih lanjut, Dodik mengatakan, penggunaan dana desa dengan sistem padat karya tunai akan membantu meningkatkan pertumbuhan ekonomi nasional. Pasalnya, lebih dari 50 persen masyarakat Indonesia tinggal di perdesaan.

"Ekonomi, tidak hanya di daerah perkotaan tetapi juga di desa atau daerah pedesaan. Karena lebih dari 50 persen penduduk Indonesia tinggal di desa, situasi ekonomi desa memiliki dampak yang berarti bagi tingkat nasional," tambahnya.

Sumber dan berita selengkapnya: